3 Nelayan Indonesia Menang di Pengadilan Tinggi Darwin

15 09 2009

BRISBANE

Sejumlah nelayan berusaha menaikkan drum berisi minyak tanah ke atas perahu yang akan mengangkut drum tersebut ke kapal di belakangnya di Pangkalan Pendaratan Ikan, Kecamatan Paiton, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur Tiga nelayan Indonesia memenangkan kasus mereka di Pengadilan Tinggi Darwin setelah hakim pengadilan tidak menemukan bukti yang menguatkan tuduhan jaksa penuntut umum. Ketiga nelayan itu ditangkap karena dituduh menangkap teripang di perairan utara Australia.

“Kita menyambut baik keputusan hakim Jumat lalu (12/9). Jalannya persidangan sangat fair dan keputusan pengadilan bagi ketiga nelayan kita ini membuktikan ketidakbersalahan mereka,” kata Konsul RI di Darwin, Harbangan Napitupulu yang menghubungi dari Brisbane, Senin (15/9).

Ketiga nelayan yang dibebaskan hakim Pengadilan Tinggi Darwin, Australia Utara, itu adalah Cecep Sulaiman, Bogas, dan Fikar. Mereka adalah awak kapal “Sri Rezeki” yang ditangkap April lalu.

Harbangan mengatakan, argumentasi tim pembela para nelayan dari Lembaga Bantuan Hukum Northern Territory sangat kuat karena memang tidak ditemukan teripang di atas perahu mereka saat ditangkap aparat keamanan Australia. Selain itu, dalam persidangan yang berlangsung dari Rabu hingga Jumat lalu itu, argumentasi jaksa penuntut umum tidak mampu meyakinkan hakim seperti apa dan bagaimana teripang dalam berbagai aspek mulai dari seperti apa itu teripang, bagaimana dikonsumsi, hingga aspek penangkapan dan komersialisasinya.

Menyusul kemenangan itu, media Australia memperkirakan ketiga nelayan Indonesia ini akan menuntut pembayaran kompensasi atas kapal mereka. Seluruh biaya perjalanan Cecep Sulaiman, Bogas, dan Fikar sejak dari pengurusan dokumen yang diperlukan untuk bisa kembali ke Darwin hingga penginapan selama mengikuti persidangan ditanggung pemerintah Australia.

nelayanKetiga nelayan Indonesia yang tiba di Darwin 29 Agustus itu ditempatkan Otoritas Manajemen Perikanan Australia (AFMA) di Hotel Apartemen Peninsula selama menunggu selesainya sidang kasus mereka. Seperti berbagai kasus penangkapan nelayan Indonesia sebelumnya, Konsulat RI Darwin terus memberi perhatian dan bantuan kepada ketiga nelayan tersebut.

Mereka adalah bagian dari 11 nelayan Indonesia yang dikembalikan AFMA ke kampung halaman mereka atas pertimbangan kemanusiaan. Mereka bagian dari ratusan nelayan Indonesia yang ditangkap pihak keamanan perairan Australia April lalu. Konsulat RI Darwin menyebutkan ke-11 orang nelayan ini akan menghadiri langsung proses persidangan kasus mereka di tingkat Pengadilan Tinggi Darwin dalam periode waktu antara 9 September dan 2 Desember 2008.

Last Updated ( Thursday, 27 January 2005 )


Actions

Information

One response

11 06 2012
danang setiyadi

yth Andhika
saya mahasiswa hukum tingkat akhir dan sedang menulis skripsi yang menyinggung masalah pencurian ikan di perairan australia yang di sangkakan kepada nelayan indonesia.
terkait dengan post anda, saya ingin mngetauhui apakan anda memiliki tulisan mengenai persidang 3 nelayan ini serta apakah ada bantuan dari pemerintah indonesia lewat departemen luar negeri…
saya sangat mengharap bantuan anda.terima kasih.
salam hormat
danang setiyadi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: